Kerabat diRaja:

Sunday, October 28, 2012

BFF BUKAN BF #7

Sambungan BFF bukan BF #6

Pesakit: Doktor… cakap kat suami saya.. jangan percaya Anggun….


Jelita tergamam.. Dia terkejut sangat bila pesakit itu menyebut nama Anggun..

Jelita: Anggun..
Nurse: Doktor.. doctor.. kita kena cepat, pesakit dah kehilangan banyak darah ni..

Jelita: Ye ye, puan.. puan..
Jelita menggerakkan badan pesakit.. Tapi pesakit tu tak bergerak..

Jelita: Puaannn! Nurse, kita kena selamatkan anak dalam kandungan dia ni..

SATU JAM KEMUDIAN

Semuanya sudah selesai.. Jelita menggigil..

Jelita: ……… tolong cakap kat suami dia apa yang I cakap tadi.. Tolong ye nurse..
Nurse: Kenapa tak doctor je cakap..?

Jelita: I tak boleh..
Nurse: Okay lah doctor..

Nurse itu pun keluar dari wad kecemasan.. Suami pesakit pun terus menghampiri nurse itu..

Suami pesakit: Macam mana dengan isteri saya..? Anak saya..?
Nurse: Harap encik boleh bersabar dengan apa yang saya akan sampaikan ni.. Anak encik selamat,bayi perempuan.. Tapi isteri encik.. maaf, dia dah tak ada..

Suami pesakit: Apa..? Tak mungkin.. tak mungkin..!

Suami pesakit itu terduduk seperti hilang akal.. Jelita yang berada di dalam wad kecemasan mendengar apa yang terjadi di luar.. Jelita terduduk dan mengalirkan air mata.. Tak lama lepas tu suami pesakit terus meluru nak masuk ke dalam wad kecemasan..

Nurse: Eh encik! Encik tak boleh masuk..

Suami pesakit menolak nurse tu dan masuk ke dalam wad kecemasan.. Suami pesakit terpandang Jelita yang terduduk bersandar di dinding.. Jelita pun memandang suami pesakit tu..

Jelita: Maafkan I Indra.. I dah cuba.. tapi..
Indra: Je.. Jelita.. U Jelita..? Ya Allah.. Apa semua ni..! Kenapa I akan terjumpa u dalam keadaan macam ni.. Dosa apa yang aku dah buat Ya Allah.. kenapa kau ambil isteri aku..!!

Jelita berdiri dan menghampiri Indra lalu menampar Indra..

Jelita: Indra..! U sedar tak apa yang u cakap.. Mana Indra yang I kenal dulu..? Indra yang tabah, Indra yang tak pernah mengalah.. Indra yang tak pernah lawan takdir..! Mana..?!

Indra terus memeluk Jelita dan menangis..

Indra: Jelita.. I rindu u sangat sangat..Mana u pergi.. I tunggu u bertahun tahun.. baru sekarang u nak muncul.. I minta maaf dengan apa yang I buat kat u dulu..
Jelita: I pun rindu u jugak.. I tak hilang pun..

Indra menangis teresak esak.. Jelita cuba menenangkan Indra..

Jelita: Tadi.. Istri u sempat cakap dengan I, kalau anak u selamat.. Dia nak u namakan anak u “Jelita”..

Tetiba seseorang masuk ke dalam wad kecemasan tu..

Anggun: Apa dah jadi Indra..??
Indra: Anggun.. Luna dah tak adaa..

Anggun terkejut dan mengalirkan air matanya.. Jelita melihat Anggun..

Anggun: Sabar ye Indra.. Ini semua takdir tuhan..
Jelita: Memang takdir tuhan..

Anggun: Eh u.. U ni Jelita kan? Tak sangka kita boleh jumpa lagi..

Jelita mendiamkan diri..

KEESOKKAN HARINYA

Pengembumian Luna sudah selesai.. Indra orang yang terakhir meninggalkan kubur Istrinya itu.. Perit yang Indra rasakan.. Tapi pemergiaan Luna seperti ada pengganti, iaitu Jelita.. Kawan baik dia yang dah lama kehilangan.. Malam tu setelah habis kenduri tahlil.. Indra dan Anggun mengemas di dapur.. Indra menghampiri mereka..

Indra: Jelita, Anggun.. I nak keluar kejap.. I nak hantar anak I pergi rumah mak mentua i..

Indra pun pergi..

Jelita: Apa yang kau dah buat? Lepas ni apa lagi..?
Anggun: Haa? Apa yang kau merepek ni?

Jelita: Dah lah Anggun, kau tak payah nak belakun lagi.. Kau memang perosakkan? Kau rosakkan persahabatan aku, dan sekarang kau hancurkan kebahagiaan Indra..
Anggun: Jelita, itu dulu.. Aku minta maaf kalau aku sakitkan hati kau, sorry sangat sangat, aku tau aku salah..

Jelita mengambil pisau di atas meja tanpa Anggun sedar dan menyembunyikan dibelakang badannya..

Jelita: Minta maaf tau boleh ubah semuanya lah!

Jelita menghalakan pisau ke arah Anggun dan mahu menikam Anggun, Anggun dengan Jelita bergelut..

Jelita: Kau patut mati Anggun !
Anggun: Jelita jangan..!!

Jelita: Aku tak akan berhenti selagi kau tak mati..!!

Anggun merampas pisau Jelita dan menolak Jelita, Jelita terjatuh..

Anggun: Sebelum kau bunuh aku, baik aku bunuh kau dulu, bodoh..!!

Anggun menikam Jelita..

JELITA TERSEDAR

Jelita: Haaa.! Ya Allah, mimpi rupanya.. Kenapa aku terlalu fikirkan benda ni.. Anggun, macam mana dia boleh bersama dengan Indra sedangkan Indra dan kahwin..

8 BULAN SEBELUM

Di rumah Indra, Luna kelihatan tidak sihat..

Indra: Sayang u okay tak ni…? Muka u nampak pucat je..
Luna: Entahlah bang, rasa macam tak sedap badan.. Rasa mual je..

Indra: Apa kata kita pergi klinik, check?
Luna: Okay..

Mereka berdua pun pergi klinik.. Dalam bilik dokter..

Doktor: Atas pemeriksaan saya tadi, saya harap puan dan encik boleh bertenang.. Istri encik ni..
Indra: Kenapa dengan Istri saya doctor..?

Luna: Teruk sangat ke sakit saya ni doctor?
Doktor: Tak, bukan.. Saya dah check tiga kali, dah ketiga-tiga pemeriksaan saya tu sama, jadi memang sah lah yang puan ni.. hamil 1 bulan, tahniah saya ucapkan!

Indra: Aaa apa doctor? Betul ke ni?
Doktor: Betul, istri encik memang hamil, dah 1 bulan..

Luna: Abang saya mengandung..!
Indra: Syukur Ya Allah!

Mereka berdua sangat gembira.. Tak lama lagi mereka akan bergelar ibu dan ayah.. Indra memberikan sepenuh perhatian kepada Luna.. Setelah 8 bulan Luna mengandung..

Di rumah Indra

Ting tong.. Ting tong..

Luna menjenguk ke luar tingkap, dia melihat ada seseorang dihadapan rumahnya.. Luna pun keluar dari rumah dan menghampiri orang itu..

Luna: Ehh.. Anggun..!
Anggun: Haaai Luna..

Luna: Jemput lah masuk, kita sembang kat dalam..

Anggun merupakan cousin Luna, Anggun baru balik dari London.. Dia merantau ke London kerana membawa diri selepas di ceraikan bekas suaminya..

Luna: Apa mimpi ni balik Malaysia? Dah bosan kat sana..?
Anggun: Bosan tu tak lah, aku saja balik Malaysia.. Nak cari ketenangan..

Luna: Haii.. dah berhijrah kat sana pun tak tenang lagi ke..? haha..
Anggun: Tenang tu memang lah tenang kat sana, tapi aku tak akan tenang kalau tak dapat apa yang aku nak kat sini..

Luna: Haa? Apa maksud kau..? Nak cari kekasih lama ke..?
Anggun: Eh tak lah.. Luna, boleh tak kalau aku nak tinggal kat sini untuk sementara waktu, sementara aku cari rumah sewa.. boleh?

Luna: Eh aku okay je, kalau kau ada tak lah bosan sikit kan..
Anggun: Yelah, nanti aku boleh tengok-tengok kan kau, yelah kau pun tengah sarat mengandung ni.. ni dah berapa bulan?

Luna: Dah 8 bulan ni..

Anggun melihat gambar kahwin Luna dengan Indra di dinding..

Anggun: Itu suami kau ke Luna..?
Luna: A’ah.. Itulah, masa kahwin aku kau tak datang pun kan..

Anggun tersenyum sinis.. Pada petang harinya, Indra balik ke rumah..

Indra: Sayang.. I dah balik..

Indra tak perasan yang Anggun sedang duduk di ruang tamu.. Bila Indra toleh ke arah Luna dan Anggun..

Anggun:  Ouh ini lah suami Luna ye.. Hye Indra..

BERSAMBUNG..

3 comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bendahari Diraja:

Pengunjung Dari Kerajaan Lain: