Kerabat diRaja:

Monday, June 4, 2012

BFF Bukan BF #4

Sambungan BFF Bukan BF #3


SATU BULAN KEMUDIAN

Indra baru balik dari main futsal di taman.. Dalam perjalan dia pulang ke rumah, Indra singgah sebentar di rumah Anggun.. Dari jauh Indra terpandang sebuah kereta di hadapan rumah Anggun.. Tak lama lepas tu kereta itu bergerak pergi, Indra perasan yang memandu kereta tu seorang lelaki.. Sampai saja Indra di hadapan rumah Anggun, Anggun pun keluar..

Anggun: Hye sayang..
Indra: Sayang, siapa lelaki yang datang rumah u tadi..?
Anggun: Haa? Err.. Siapa? Mana ada siapa lah.. U salah tengok kot..
Indra: Yeke? Tadi I nampak..
Anggun: Mybe jiran sebelah kot.. Lupakan jelah..

Indra pun mengiakan kata kata Anggun.. Mereka berdua bersembang sampai senja..

CUTI BULAN MARCH

Hari pertama cuti, Sabtu.. Indra call Anggun dan mengajak Anggun keluar.. Tapi Anggun tak nak sebab katanya dia balik ke kampung.. Petang tu Indra main futsal di taman, habis je main futsal Indra pun duduk di tepi gelanggang futsal tu.. Indra call Anggun berkali kali tapi Anggun tak jawab.. Indra pun bengang dan terus balik.. Dalam perjalan pulang, Indra nak lalu di depan rumah Anggun.. Dia nak tengok betul atau tak yang Anggun tu balik kampung..

Sampai je rumah Anggun, dia Nampak pagar rumah Anggun terbuka.. Jadi dia pun jerit lah nama Anggung berkali kali, tak lama lepas tu mak Anggun keluar..

Mak Anggun: Anggun keluar lah dek.. kamu siapa?
Indra: Ouh.. keluar? Bukan balik kampung?

Mak Anggun: Balik kampung? Eh mana ada, dia keluar pergi Bandar je.. Kamu ni siapa? Kawan dia?
Indra: Ouh yeke? Saya Indra..

Mak Anggun: Ouh Indra..! Maaflah makcik tak berapa nampak kalau tak pakai cermin mata.. Masuk lah, kejap lagi balik lah dia tu.. Masuk masuk..
Indra: Eh tak apa lah makcik.. Saya nak balik ni ada hal..
Mak Anggun: Ouh yelah yelah..

Tiba tiba sebuah kereta datang di hadapan rumah Anggun.. Dalam kereta tu ada seorang lelaki dan Anggun yang sedang tidur, Indra agak terkejut melihat apa yang dia sedang lihat.. Lelaki dalam kereta tu mengejutkan Anggun dan Anggun tersedar.. Apalagi terkejut Anggun melihat Indra ada di depan rumahnya..

Mak Anggun: Haa tu mereka dah balik..

Anggun keluar dari kereta dengan ketakutan..

Anggun: Indraa… I tak nak u fikir bukan bukan..
Indra: Fikir apa? U cakap u balik kampung? Ke u balik kampung jantan tu?

Lelaki dalam kereta tu keluar..

Wan: Ehhh, mulut kau elok sikit..
Anggun: Indra please jangan macam ni, I akan ceritakan semuanya..

Wan: Siapa dia ni sayang?
Indra: Sayang? Dia panggil u sayang Anggun?

Anggun tak terkata apa apa..

Mak Anggun: Eh apa ni? Indra.. ni Wan, bakal tunang Anggun.. Kamu ada apa apa dengan Anggun ke?
Indra: Tunang? What? Apa semua ni Anggun?

Anggun memulakan lakunannya..

Anggun: Erhh! Dah lah Indra! Baik u pergi dari sini, boleh tak kalau satu hari u tak kacau hidup i? Kan I dah cakap I tak suka u, tapi u tetap terhegeh hegeh kat i.. ni Wan bakal tunang I, cuti bulan lima nanti kitorang akan tunang dan lepas SPM kitorang akan Kahwin..

Indra: Kau memang tak ada perasaan kan Anggun? Kenapalah aku ni boleh percaya dengan kau, kenapalah aku ni bodoh sangat boleh sayang kau, Cinta kau! Kenapalah aku ni bodoh sangat!

Anggun: Eeee, please lah.. I tak suruh pun u sayang i.. Itu u punya pasal lah.. Dan I tak pernah ada hati pun dengan u.. U yang syok sendiri..
Wan: Ehh dah lah, kau jangan nak buat malu kat sini.. baik kau balik jelah..

Indra pun pergi dari situ..

Mak Anggun: Laa Indra suka Anggun?
Anggun: Ye mama, Indra tu dah gila bayang dengan Anggun.. Dia boleh cakap kat satu sekolah yang Anggun ni girlfriend dia.. Malu Anggun tau mama..
Mak Anggun: Ish sampai macam tu ye.. mama rasalah Indra tu macam mental je..

Mereka pun bersembang dan masuk ke rumah.. Di rumah Indra, Indra seperti sudah hilang akal.. Dia rasa dirinya sangat bodoh, bodoh kerana dipermainkan dengan seorang perempuan, perempuan yang sangat dia cintai.. Dia pun tak sangka yang Anggun macam tu.. Tak lama lepas tu dia terfikir..

Indra: Jelita..! Aku dah bersalah sangat dengan Jelita, sepatutnya aku percaya apa yang dia cakap.. Aku kena minta maaf dengan dia..

Indra call Jelita berkali kali tapi tak boleh.. Indra terus bergegas ambil kunci motor dan pergi ke rumah Jelita.. Sampai je rumah Jelita, Indra lihat pagar rumah Jelita dan dikunci dan Indra jenguk ke dalam rumah Jelita, kosong.. Seperti Jelita sudah berpindah.. Jiran rumah Jelita keluar..

Indra: Pakcik, dorang dah pindah ke?
Jiran Jelita: A’ah dah pindah pagi tadi..

Hampa yang Indra rasakan saat itu.. Beribu sesalan yang membelenggu hati Indra.. Dia berharap sangat apa yang terjadi ini hanya mimpi.. Indra check Facebook Jelita tapi dah tak ada.. Indra mention Jelita di Twitter tapi tak dapat respon.. Cuti seminggu pun dah habis.. Waktu rehat di sekolah, Indra menegur salah seorang classmate Jelita..

Indra: Kau nampak Jelita tak?
Maya: Jelita? Kau tak tau ke Indra.. Dia kan BFF kau tak kan tak tau..
Indra: Tau apa? Aku tak tau apa apa..

Maya: Jelita dah pindah sekolah.. Anggun pun sama.. Kenapa mengapa aku tak sure..
Indra: Pindah sekolah kat mana?
Maya: Siapa? Jelita? Ke Anggun?

Indra: Jelita lah.. Anggun tak tau pun tak apa.. Mampus dia lah..
Maya: Aik.. macam tu pulak.. Yang aku tau Jelita dah pindah sekolah kat Sabah..
Indra: Ouh okay okay, thanks Maya..
Maya: Okay hensem..

Indra kecewa sangat, kecewa dengan diri dia, kecewa dengan apa yang dia buat dengan Jelita.. Sepatutnya dia lebih percayakan Jelita dari Anggun, sebab dia kenal Jelita lagi lama dari Anggun.. Sekarang bukan saja dia dah tak ada girlfriend, tapi juga hilang kawan baik..

DUA MINGGU SEBELUM

Di rumah Jelita.. Ayah Jelita memberi tahu keluarganya yang Ayahnya telah ditukarkan tugas ke Sabah.. Ayah Jelita seorang polis..

Ayah Jelita: Kamu dah cakap kat Indra yang kamu nak pindah sekolah?
Jelita: Tak perlu pun ayah, dia tak akan kesah pun kalau Jelita cakap.. Baik Jelita tak payah cakap je..

Ayah: Ayah tahulah yang kamu tu gaduh dengan dia, tapi dia kan kawan kamu dari kecil..
Jelita: Ye Jelita pun tahu tu, tapi dia sendiri cakap yang Jelita tak ada kena mengena dengan hidup dia dah..
Ayah: Yelah, suka hati kamu lah nak cakap ke tak..

SEHARI SEBELUM CUTI BULAN MARCH

Di sekolah, Jelita memberi tahu kawan sekelasnya yang dia mahu pindah sekolah ke Sabah.. Jelita menghampiri Anggun..

Jelita: Anggun.. I sebenarnya bukan nak sangat cakap dengan u, tapi.. I nak minta tolong, I nak u bagi tau Indra yang I nak pindah..
Anggun: Okay.. Tengoklah kalau I rajin I bagi tau lah..

Time balik sekolah, Jelita jalan seorang diri sambil bertelefon dengan sepupunya.. Tiba tiba datang orang gila dari belakang dan rampas henfon Jelita.. Orang gila tu terus lari.. Jelita pun apalagi, dia kejar lah orang gila tu..

Jelita: Hey pulangkan fon aku laaaahh…!

Jelita buka kasut dia dan baling kearah orang gila tu.. Tanpa tak sengaja orang gila tu terkejut dan tercampak henfon Jelita ke dalam longkang.. Jelita pun ambil lah henfon dia kat dalam longkang tu tapi dah rosak.. Orang gila tu pun terus hilang..

BERSAMBUNG..

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bendahari Diraja:

Pengunjung Dari Kerajaan Lain: