Kerabat diRaja:

Saturday, September 11, 2010

LARA Perhiasan (episod 1)

EPISOD 1


1999
TERATAK PUSAKA
(hujan lebat)


                            Surizan mendapatkan anak-anaknya. Suasana sangat mencemaskan. Sedaya upaya Surizan mendapatkan anaknya dari Deman,suaminya.

Surizan: Abang! jangan pisahkan kami abang...! Mereka semua ni anak saya..! Abang tak ada hak nak bawa mereka pergi...!

                           Deman menolak Surizan dengan rasa marah lalu di tampar isterinya itu.

Deman: Diam! Kalau kau tak buat semua tu... benda ni tak kan jadi kau tau tak!

                           Puteri,anak sulung mereka yang berusia 7 tahun menarik-narik tangan bapaknya. Puteri menangis teresak-esak.

Puteri: Ayah! kenapa ni ayah.. jangan lah buat mak macam tu ayah..

                           Deman menyentap tangannya lantas di tolak anak nya itu.

Deman: Ibu kau ni memang tak guna..!! Dah aku nak pergi. (memandang Surizan), heh betina, kau jaga lah anak kesayangan kau ni... yang lain biar aku yang jaga.. Mulai sekarang kau bukan anak isteri aku lagi...! Aku cerai kan kau dengan talak tiga!

                          Deman keluar dari rumah itu dengan tiga orang anak nya yang lain. Surizan seakan meroyan di muka pintu. Puteri memegang ibunya.

Surizan: Abang....!!!! itu anak saya...... pulangkan anak aku lah bodoh...!!

DUA HARI KEMUDIAN

                          Deman mengetuk pintu rumah Surizan seakan mahu pecah.

Deman: Zan...! Buka pintu ni...! Zan...!!

                           Surizan berhenti menjahit dan menuju ke pintu dengan perasaan marah.

Surizan: Kejap! apa yang dia nak lagi ni..
            
                          Surizan membuka pintu.Deman menolak pintu sampai Surizan terjatuh. Deman terus masuk ke bilik Surizan,dia mencari-cari barang di almari.

Surizan: Eh jantan...! apa yang kau nak hah..?!

Deman: perhiasan pusaka tu mana..? mana?!

                           Habis barang-barang dalam almari berterabur.

Surizan: heh jantan sial...! perhiasan tu aku punya! kau tak ada hak nak atas barang tu...!

Deman: ada hak ke,tak ada hak ke, aku peduli apa!

                            Deman menjumpai perhiasan itu. satu pergelutan berlaku antara mereka berdua. Deman menolak kepala Surizan sampai terhempas di pintu almari. Deman terus keluar dari rumah itu dengan senang hati. Puteri masuk kebilik ibu lalu dia terperanjat melihat ibunya baring di tepi almari.

Puteri: Ibu...! apa dah jadi kat ibu ni.. (menangis)

                                                                             Bersambung...

p/s: apakah yang akan jadi dengan Surizan?Adakah dia tidak kenapa-napa?semua akan terjawab pada episod akan datang...







No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bendahari Diraja:

Pengunjung Dari Kerajaan Lain: