Kerabat diRaja:

Saturday, September 18, 2010

Justin Bieber - One Time

Justin Bieber - Somebody To Love Remix ft. Usher

Friday, September 17, 2010

Kami 1 Malaysia






Hai..ni classmates aku.. aku kenal
mereka baru je seminggu..

Ini pula kawan-kawan aku dari class lain..
Wan tu orang sabah..
dan Mat pula orang penang..

Satu hari semasa aku sedang berjalan dengan Raju..
aku terserempak dengan Wan dan Mat..

Wan: Wah, si Hafiz kawan dengan India lah..
locoknya jugak..haha...(locok=kelakar)

Mat: Hahaha.. betul tu.. memang kelaka lah hang
ni Hafiz, awat hang kawan ngan India..
memalukan sungguh naa.. hahaha.. lebih beik hang
ikut ja kitorang ni ha..

Hafiz: Eh,korang.. emmm.. aku.. aku.. yelah..


Aku pun ikutlah Wan dan Mat...
Tinggallah Raju kesorangan disitu..
Macam-macam perasaan yang ada dalam hati
aku ketika itu..
Aku berasa malu depan kawan-kawan ku dan aku juga
rasa bersalah dan simpati dengan Raju..

Keesokkan harinya aku berjumpa dengan Raju untuk
minta maaf..

Hafiz: Raju.. aku.. aku nak minta maaf pasal semalam..
aku tau yang aku tak patut buat kau macam tu..

Raju: aiyo.. bukan kamu malu mau kawan sama saya
ka?? pergi.. pergi.. nanti, kawan kamu nampak sama
kita, dia gelak saja.. po, po da..

Aku pun pergi dari situ dengan perasaan kecewa..

Lepas tu Kuan datang jumpa Raju..

Kuan: Aiya Raju.. wa dengar-dengar lo.. lu sula gadoh
sama itu Hapiz.. beto ka?

Raju: hmmm.. Malas mau cakap sama itu hal..

Kuan: Aiya.. cakap saja ma.. kita juga kawan meh..
apa sula jadi sampai mau gadoh-gadoh
ini macam..??

Raju: Itu Hafiz la.. kawan malu sama saya..
kawan-kawan dia kalau nampak sama
kita.. mesti ketawa saja..

Kuan: Aiya.. itu macam meh.. dia tara minta maap
sama lu ka?

Raju: Ada juga.. tapi saya hati makan lah..
mahal jual sama dia..

Kuan: Looo.. lu cakap pun sula salah meh..
buat apa mau jual mahal ma..
dia sula minta maaf sama lu..
lu maap kan saja laaa..
tara susah ini hal..

Raju: Hmm.. yala,yala.. nanti saya jumpa sama
itu Hafiz.. saya minta maaf sama dia..


Semasa saya sedang berjalan dengan Wan dan Mat, Raju
datang jumpa saya..



                         Raju: Hafiz! Hafiz!

Hafiz: Eh Raju.. alamak apsal kau nak jumpa
aku ni..??
 

Raju: Satu sekolah saya cari sama kamu..
saya datang mau minta..

Hafiz: Eh Raju.. kau pergi lahh..nanti jelah kau
cakap.. pergi.. pergi..

Raju kecewa sangat dengan aku.. aku tau aku
salah..tapi aku juga tak nak malu..

Lepas tu aku pun pergi ke toilet..
Aku terkejut bila Mat ajak aku
untuk hisap rokok..

Mat: Nah, hang amek la satu..
hang kalau nak jadi kawan kami,
hang kena hisap rokok..

Wan: Betul tu.. ko cuba jak bah.. apa
jugak ko mau takut..

Hafiz: Tapi,tapi.. aku..

Tiba-tiba cikgu sop yus datang..dia cikgu disiplin..

En.Sop Yus: Haaa! Ni kerja korang ye...! merokok dalam
tandas....!

Mat: Opocot mak hang..! Alamak..

Wan: Aduh..kantoi sudah..

Hafiz: Tapi cikgu saya..

En.Sop Yus: Takde tapi-tapi...! Saya nak
kamu semua ikut saya pergi pejabat...!
Sekarang!!

Raju: Haha.. muka padan sama kamu
semua.. hihi..
ama apa ye kerpek...



Kami bertiga pun kena denda..
kami kena berjemur di padang..
time tu memang panas giler..

Wan: Aduh, panasnya jugak..endak tahan
aku bah..(endak=tak)

Mat: Hang ingat, hang ja yang panas..
cek pon panas jugok..

Hafiz: Aku dah tak tahan dah ni.. aku dah
tak nampak apa-apa..

Aku terus pitam tak sedarkan diri.

Bila aku sedar-sedar je aku dah ada kat
tempat lain..
Ruranya aku kat hospital.. Aku pensan selama dua
hari.. aku memang ada penyakit tak
boleh kena panas..
Aku sedikit pilu kerana kawan-kawan ku tak
datang melawat...



Tiba-tiba Raju dan Kuan datang..
aku terkejut bila mereka datang..
malu aku dengan Raju..
Walau pun aku dah banyak sakitkan
hati dia,dia nak juga melawat aku..

Hafiz: Eh Raju,Kuan..
Kuan: Hai Hapiz, sula ok meh..?

Hafiz: Emmm.. dah ok dah. Raju, aku..
aku nak minta maaf kat kau?

Raju: Eh, tara pa.. saya salah juga..
saya yang bagi tau sama itu cigu itu hari..
Sory haa..

Hafiz: tak apa lah Raju.. semuapun dah lepas..

Kuan: Ini macam lah.. kawan balik..
manyak bagus.. emm.. Wan sama Mat
ada melawat u ka?

Hafiz: Emmm.. tak..





Tidak lama lepas tu Wan dan Mat datang..
aku happy sangat..

            Hafiz: Eh Wan, Mat. ingat korang tak datang...

Wan: Kami datang ni mau minta maaf dengan
kau.. 

Mat: a'ah..cek tau, sebab cek hang jadi lagu ni..
cek minta maaf naa..

Hafiz: tak apa lah.. lagi pun aku dah ok dah..
aku maafkan..

Wan: emm.. Raju, aku pun mau minta maaf dengan kau..

Mat: cek juga..

Raju: tarapa,tarapa.. sudah lupa juga itu hal..


Kami semua pun berbaik dan menjadi kawan rapat..

Kuan: Aiya.. why mau malu kawan sama lain bangsa meh..?
Kita duduk satu bumbung juga ma.. lagi pun kita semuakan..

Semua: 1 Malaysia.. hahahaha...



P/s: Happy Malaysian Day u ols.. kenapa nak malu berkawan dengan agama lain? mereka juga manusia macam kita.. Berkawan lah dengan sesiapa saja walaupun berlain warna kulit, bangsa, agama mahupun keturunan.. Sebab kita semua; 

1  MALAYSIA!



Thursday, September 16, 2010

LARA Perhiasan (episod 2)

Puteri:Ibu, apa yang jadi kat ibu ni..?

                          Surizan memegang kepalanya yang terhantuk di almari lalu dia bangun dan terus duduk di atas katil. 


Surizan: Ibu tak pape sayang.. Puteri, Puteri harus ingat..walau apapun yang terjadi..kita tak baleh berpisah..


Puteri: Baik ibu, Puteri sayang ibu..


                         Keesokkan harinya, Puteri bangun dari tidur.. Puteri tidur sebilik dengan ibunya.
Puteri melihat sekeliling, ibunya tidak kelihatan. Puteri terlihat sekeping surat di letakkan di atas meja solek. Puteri terus membaca surat itu.


                         "puteri,ibu terpaksa pergi.. ada benda penting yang mak harus lakukan. Ibu mintak maaf sangat-sangat sebab terpaksa terpaksa tinggalkan kamu. Ibu janji, lepas mak daptkan balik adik-adik kamu, Ibu akan balik jumpa puteri"


                           Puteri terus menangis dan menggenggam surat itu. tidak lama kemudian seorang perempuan datang ke rumah Puteri. Shuzi, makcik bongsu puteri.


Shuzi: Puteri.. kamu tak apa-apa ke..? Cik faham perasaan kamu.. 


Puteri: Puteri tau.. ibu lebih sayangkan adik-adik dari Puteri..


Shuzi: ish.. tak baik kamu cakap macam tu.. ibu Puteri tetap sayang puteri macam mana dia sayang adik-adik puteri..


Puteri: Tapi.. ibu dah janji tak nak tinggalkan puteri walau apa pun yang jadi..


Shuzi: emm.. tak pe lah puteri.. ibu puteri dah suruh cik untuk jaga puteri.. jadi pergi lah kemas barang-barang puteri.. lepas ni puteri akan tinggal dengan cik..


11 tahun kemudian
Rumah Shuzi


                      Puteri berlari masuk kerumah shuzisambil memegang sehelai kertas..


Puteri: Cik.....!! Tengok ni...!


                      Shuzi keluar dari dapur..


Shuzi: Tengok apa..? (melihat kertas itu), haaa?? Ya Allah....


BERSAMBUNG..


P/S: apa yang ada tertulis dalam kertas tu...? dan apa yang membuatkan mereka terkejut..?
semuanya akan terjawab dalam episod akan datang..





Estate Sangkuara (episod 2)

Siang
Lobi Kolej


                         Marisa dan Hani sedang berjalan menuju ke bilik kuliah. Marisa kelihatan muram.


Hani: Hei babe.. Apasal dengan u ni..? Dari cafe lagi i tengok u muran je...


Marisa: (mengeluh), tak de pape..     


Hani: Ala u ni, cerita lah babe.. kalau u ada masalah ceritalah kat i.. manalah tau i boleh tolong..


Marisa: Malas lah aku nak cerita..


Hani: U gaduh dengan Hafiz ea?


Marisa: Ish.. no lah.. why u so busybody...?


                         Hani berhenti berjalan. Marisa terus berjalan dan masuk kebilik kuliah.


Hani: Aku nak tolong dia, dia kata aku busybody pulak.. Aku doa kan kau break dengan Hafiz baru padan muka kau...!


                          Hani berjalan dan masuk ke bilik kuliah.




Bilik Kuliah


                         Hani masuk dan duduk di sebelah Marisa. Shaliza, Fiqa dan Nadia duduk bersama.


Hani: (membisik), weh.. tak kan kita berlima je..? budak-budak lain mana..?


Marisa: Entah.. mana i tau..


                         Nadia membaling kertas yang digumpal ke arah Hani.


Hani: Au.. (menoleh kebelakang), Siapa yang baling..?


                          Nadia ketawa kecil lalu menuding jari ke arah Fiqa yang duduk di sebelah kirinya. Fiqa berdiam sahaja. Shaliza yang duduk di sebelah kanan Fiqa berkata.


Shaliza: Ish, kau ni Nadia.. Tak baik lah.. kau yang buat tapi nak salah kan orang lain pulak.


Nadia: Suka hati lah.. (memandang Hani), apa hal..? tak puas hati...?


Hani: (menoleh kedepan), erh..! sengal...!




                            Marisa tersenyum melihat gelagat kawan-kawannya.


Hani: Haa.. Macam ni lah babe.. senyum.. tak macam tadi, muram je..


                            Dalam masa yang sama, riak muka Fiqa berubah ketakutan. Bulu romanya mula meremang. Rupa-rupanya ada satu lembaga sedang berdiri di belakangnya. Fiqa dapat mengetahui lembaga itu dibelakangnya. Tetapi Fiqa tidak menoleh kebelakang. Nadia terdiam kaku. Lembaga itu menyentuh rambutnya. Meremang bulu roma Nadia lalu dia mengusap-usap lehernya.


Shaliza: (hairan), kenapa Fiqa?


                           Fiqa hanya menggeleng kepala.


Nadia: (mengeluh), apasal panas pulak ni..


                          Fiqa menjeling Nadia. Lembaga itu terus hilang dan tiba-tiba datang seorang pensyarah wanita. Pensyarah tersebuk meletakkan barangnya di atas meja. Pn.Zizie memandang seorang demi seorang studentnya.. Muka pn.Zizie sedikit pucat..


Hani: Puan ok ke? Puan macam tak sihat je..?


                          Puan Zizie menjeling Hani dan tidak menjawab pertanyaan Hani.


Hani: (berbisik), U.. kenapa dengan dia tu ha? lain macam je aku tengok dia hari ni..


Marisa: (berbisik), A'ah.. Takut pulak I tengok dia tu..


                          Puan Zizie duduk di sudut meja.


Puan Zizie: Saya tak boleh lama dekat sini.. lepas ni saya ada hal lain yang nak di buat..


                       Puan Zizie mengambil beberapa kertas di atas meja lalu membelek-belek kertas itu.


Pn.Zizie: Ok, saya ada tugasan untuk kamu semua..Tugasan kamu ii akan menyumbang markah untuk exam kamu nanti.
                          
                       Pn.Zizie memandang Marisa dan senyum sinis.


Shaliza: apa tugasannya puan?


Pn.Zizie: Saya nak kamu semua buat satu penyelidikan tentang di sebuah tempat.. nama tempat tu Sangkuara.. (senyum sinis)


Nadia: Sangkuara..?! tak pernah dengar pun nama tempat tu...?




BERSAMBUNG..
                           



Wednesday, September 15, 2010

Ketawa penawar duka 3

Satu hari ketika dalam perjalanan balik dari Ipoh, Mamat singgah sekejap di KLCC. Ada sesuatu Mamat nak beli. Ketika sedang mencari barang, tiba-tiba perut Mamat terasa memulas. Mamat pun terus bergegas ke tandas yang terdekat.

Dalam tandas itu ada dua bilik air. Mamat pun kunci pintu. Baru saja Mamat duduk, tiba-tiba Mamat terdengar orang dari sebelah bersuara, "Haa, macam mana sekarang?"
Mamat diam.
"Haa..macam mana sekarang!" orang itu bertanya lagi.

Mamat bukan suka nak berbual dengan orang yang dia tak kenal, tapi untuk tidak menghampakannya, Mamat balas juga, "Okey gaklah" Kemudian suara tu bertanya lagi, "Kau nak gi mana ni?"

Mamat mula rasa musykil...tapi Mamat balas, "Aku nak balik Ipoh,singgah sini nak beli barang sikit."
Suara tu bertanya lagi, "Bila kau nak gerak ni?" Jawab Mamat, "Lepas aku beli barang sikit, aku caulah."

Kemudia Mamat terdengar lagi suara orang di sebelah itu berkata, "Hei, aku call kau balik lepas ni, tiap kali aku tanya soalan kau kau, budak sengal sebelah aku ni asyij jawab aja..!!"

Sunday, September 12, 2010

Funny Story 2

*not mine, i get it from internet

LURZANstory

Funny Story

*not mine,i get it from internet.



Saturday, September 11, 2010

cinta hingga akhir hayat..





Hai..Saya Sasha.. yang sebelah saya tu Hafiz..
Kami berdua sentiasa bersama..




Suka dan Duka..
Banyak memory yang kami lalui bersama..



Kami berdua dah berjanji untuk 
bersama hingga akhir hayat..



Satu hari dia seperti menghilang..
Saya call dia tapi fon dia off..
 

Lama saya tunggu dia..
Tapi dia tak muncul pon..
 

Suatu hari saya pergi shopping ....
saya seperti melihat dia....

Tapi...
Dengan perempuan lain..


                                                Bersambung....




p/s:adakah apa yang sasha nampak itu betul..??
adakah hafiz curang dengan dia..?
semuanya akan terjawab dalam sambuangan akan datang.. ^^

Ketawa penawar Duka 2

Pak kasim seorang yang tamak harta..dia menawarkan anak dara sunti nya yang cun melecun kepada golongan yang kaya raya sahaja.. Suatu hari datang la Leman, seorang usahawan muda yang ingin melamar anak Pak Kasim.. Beliau cukup sifat tanpa cacat cela tapi beliau malas solat.. Setelah tiga hari berkahwin.. Leman masih duk dekat uma mentuanya.. Setelah azan maghrib berkumandang.. Pak Kasim mengajak Leman untuk solat maghrib berjemaah, Leman menggelabah.. Sebelm ini dia tak pernah solat.. Lalu Leman masuk ke bilik untuk menemui isterinya. "yang.. camner ni..?? Abang tak pernah solat ni.." " tak apa abang, abang ikut aje apa yang ayah buat.." isterinya berbisik perlahan.. Leman pun keluar bersolat dengan Pak Kasim.. Setelah Pak Leman takbir.. Leman pun ikut takbir.. lalu Pak Kasim membaca surah al-fatihah.. "Bismillahirahmanirahim..." Leman pun turut membaca bismillah dengan lantang.. "Bismillahirahmanirahim..." Aisyh! pelik menantu aku ni.. Mazhab mana yang dia ikut..? setahu aku imam je yang baca kuat.. Pak Kasim buat selamba dan terus membaca surah al-fatihah.. Leman pun terus membaca surah al-fatihah dengan kuat seolah-olah budak yang baru belajar mengaji.. Pak Kasim pelik.. lalu dia terus berpaling kebelakang untuk memandang Leman.. Leman pun terus berpaling kebelakang kerana mengikut langkah Pak Kasim.. "ish! gile ke menantu aku ni..??" Pak Kasim terus melangkah ke depan untuk menjauhkan diri dari Leman.. Leman Turut bergerak ke depan mengikut langkah Pak
Kasim.. Pak Kasim Terus melarikan diri melalui pintu depan dan terus menuju ke sawah di tepi rumah nya..
Leman terus mengejar Pak kasim sampai ke tepi sawah.. Tiba-tiba Pak Kasim tergelincir  lalu terjatuh ke dalam sawah padi.. Leman pun turut menjatuhkan dirinya ke dalam sawah padi seolah-olah tergelincir,, Pak Kasim pun terus bertanya kepada Leman.. "Leman, apesal kau ikut aku sampai ke sawah ni..??" "ayah.. susah ye nak solat maghrib ni.. baru saya tau.. sampai kena lari.."

p/s: haiiii...apsal lah bodoh sangat si Leman ni... tu lah tak nak belajar agama, sampai nak solat pun tak tau..
Pak kasim pun satu.. tamak! dia ingat orang kaya ni sempurna sangat ke..??
tngok apa dah jadi... dapat menantu bodoh agama...
so korang jangan lah jadi macam si Leman ngan Pak Kasim ni ye...
harta tu tak di pandang tuhan,ilmu agama tu yang tuhan pandang..
so renung-renung kn lah.. ^^

Ketawa penawar Duka

Dalam kelas matematik,Shamsul di suruh berdiri kerana tidak membuat latihan dipapan hitam..

Guru: Shamsul, kenapa kamu tak buat ??
Shamsul: Tak ada pensil, cikgu..

Guru: (dengan muka merah berkata) Ni yang buat saya marah ni. Hafiz tak ada pensil, Asmawi tak ada pensil, Saleh tak ada pensil.Boleh je buat latihan saya. Apa nak jadi dengan kamu ni, hah?? Sudah, mulai hari ini saya tak mahu lagi dengar orang ni tak ada pensil, orang tu tak ada pensil, yang sana tak ada pensil...faham??

Shamsul: Err.. tak berapa faham. Sebenarnya apa yang jadi ngan pensil-pensil tu cikgu??



p/s: jangan jadi bodoh macam si Shamsul ni..tak tahu la apa yang dia fikir. lagi satu jangan suka sangat bagi alasan,kadang-kadang alasan yang anda beri itu akan menjerat dan mengenakan anda semula..
so renung-renung kan lah.. ^^

Anda kategori sifat yang mane satu ^^?

  1. tidak jujur:orang yang kentut tapi salahkan orang lain.
  2. sabar:orang yang tahan kentut berjam-jam
  3. yakin diri:orang yang kentut dengan lantang
  4. sadis:orang yang kentut dalam selimut lalu dikibaskan
  5. strategik:orang yang sembunyikan kentut dengan ketawa kuat-kuat
  6. misterius:orang yang kentut tapi tidak dapat dikesan
  7. gugup:tiba-tiba kentut apabila disergah.
  8. periang:kentut perlahan-lahan lepas itu ketawa sorang-sorang.

LARA Perhiasan (episod 1)

EPISOD 1


1999
TERATAK PUSAKA
(hujan lebat)


                            Surizan mendapatkan anak-anaknya. Suasana sangat mencemaskan. Sedaya upaya Surizan mendapatkan anaknya dari Deman,suaminya.

Surizan: Abang! jangan pisahkan kami abang...! Mereka semua ni anak saya..! Abang tak ada hak nak bawa mereka pergi...!

                           Deman menolak Surizan dengan rasa marah lalu di tampar isterinya itu.

Deman: Diam! Kalau kau tak buat semua tu... benda ni tak kan jadi kau tau tak!

                           Puteri,anak sulung mereka yang berusia 7 tahun menarik-narik tangan bapaknya. Puteri menangis teresak-esak.

Puteri: Ayah! kenapa ni ayah.. jangan lah buat mak macam tu ayah..

                           Deman menyentap tangannya lantas di tolak anak nya itu.

Deman: Ibu kau ni memang tak guna..!! Dah aku nak pergi. (memandang Surizan), heh betina, kau jaga lah anak kesayangan kau ni... yang lain biar aku yang jaga.. Mulai sekarang kau bukan anak isteri aku lagi...! Aku cerai kan kau dengan talak tiga!

                          Deman keluar dari rumah itu dengan tiga orang anak nya yang lain. Surizan seakan meroyan di muka pintu. Puteri memegang ibunya.

Surizan: Abang....!!!! itu anak saya...... pulangkan anak aku lah bodoh...!!

DUA HARI KEMUDIAN

                          Deman mengetuk pintu rumah Surizan seakan mahu pecah.

Deman: Zan...! Buka pintu ni...! Zan...!!

                           Surizan berhenti menjahit dan menuju ke pintu dengan perasaan marah.

Surizan: Kejap! apa yang dia nak lagi ni..
            
                          Surizan membuka pintu.Deman menolak pintu sampai Surizan terjatuh. Deman terus masuk ke bilik Surizan,dia mencari-cari barang di almari.

Surizan: Eh jantan...! apa yang kau nak hah..?!

Deman: perhiasan pusaka tu mana..? mana?!

                           Habis barang-barang dalam almari berterabur.

Surizan: heh jantan sial...! perhiasan tu aku punya! kau tak ada hak nak atas barang tu...!

Deman: ada hak ke,tak ada hak ke, aku peduli apa!

                            Deman menjumpai perhiasan itu. satu pergelutan berlaku antara mereka berdua. Deman menolak kepala Surizan sampai terhempas di pintu almari. Deman terus keluar dari rumah itu dengan senang hati. Puteri masuk kebilik ibu lalu dia terperanjat melihat ibunya baring di tepi almari.

Puteri: Ibu...! apa dah jadi kat ibu ni.. (menangis)

                                                                             Bersambung...

p/s: apakah yang akan jadi dengan Surizan?Adakah dia tidak kenapa-napa?semua akan terjawab pada episod akan datang...







Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Bendahari Diraja:

Pengunjung Dari Kerajaan Lain: